AKOR

Materi Belajar Musik (SMAN2Bdg).

Pada dasarnya lagu hanya sederetan melodi dan syair/lirik. Dalam kata lain melodi-melodi tersebut kurang lengkap jika tidak dilengkapi dengan chord sebagai penyangga melodi-melodi tersebut.

Akor adalah 3 nada atau lebih yang dibunyikan bersamaan, menghasilkan suara harmonic, berfungsi untuk mengembangkan harmoni musik. Lebih jauh fungsi akor selain sebagai iringan lagu, akor dikembangkan menjadi bentuk-bentuk arransemen musik. (dibahas pada bagian lain).

Sebelum pembahasan akor lebih jauh, Anda kenali dulu Tangga Nada yang biasa digunakan dalam musik. Dari sekian banyak tangga nada (Salendro Pentatonik, Arabic, Debussy, cromatic, dll) kita kenali Tangga Nada Diatonis, yakni tangga 7 nada dalam 1 oktaf, yaitu :

1. Mayor

Tangga nada berdasar nada ‘do’, dengan susunan : 1 – 2 – 3 – 4 – 5 – 6 – 7 – 1′ . Sifat lagu bertangga nada Mayor : terbuka, luas, romatik, haru, megah, bersemangat, dll.

2. Minor

Tangga nada berdasar nada ‘la’, dengan susunan : 6 – 7 – 1 – 2 – 3 – 4 – 5 – 6 . Sifat lagu bertangga nada minor : tertutup, sedih, perih, marah, lirih, dll.

SUSUNAN AKOR MAYOR.

Kadens

Not

Jenis

Nama

Contoh

Tingkat I

1 – 3 – 5

Mayor

Tonika

C

Tingkat II

2 – 4 – 6

minor

Super Tonika

Dm

Tingkat III

3 – 5 – 7

minor

Sub Median

Em

Tingkat IV

4 – 6 – 1’

Mayor

Sub Dominan

F

Tingkat V

5 – 7 – 2’

Mayor

Dominan

G

Tingkat VI

6 – 1’ – 3’

minor

Median

Am

Tingkat VII

7 – 2’ – 4’

Diminished

Leading Not

B dim

Memainkan musik tidak selalu menggunakan nada dasar C (flat). Untuk mengiringi lagu tertentu, dengan keterbatasan jangkau suara/vocal, penggunaan nada dasar bisa berubah-ubah. Penamaan chord dengan sistem tangga nada berubah membentuk susunan nama chord baru. Berikut adalah nama chord untuk tangga nada berubah.

Nada Dasar

I

II

III

IV

V

VI

VII

Do = C

C

Dm

Em

F

G

Am

Bdim

Do = G

G

Am

Bm

C

D

Em

F#dim

Do = D

D

Em

F#m

G

A

Bm

C#dim

Do = A

A

Bm

C#m

D

E

F#m

G#dim

Do = E

E

F#m

G#m

A

B

C#m

D#dim

Do = F

F

Gm

Am

Bb

C

Dm

Edim

PERGERAKAN CHORD SEDERHANA

  1. I – IV – I ; contoh : A – D – A
  2. I – V – I  ; contoh : A – E – A
  3. I – IV – V – I ; contoh : A – D – E – A
  4. I – V – IV – I ; contoh : A – E – D – A

PERGERAKAN CHORD SUBSITUSI

  1. I – VI – II – V – I
  2. I – III – IV – V – I
  3. I – III – II – V – I
  4. I – II – V – I
  5. I – VI – IV – V – I
  6. I – VII – VI – V – IV – III – II – V – I
  7. I – IV – III – VI – II – V – I
  8. dll

Posisi Jari Chord pada Instrument Musik Harmonic.

Posisi jari Anda di instrument seperti gitar dan piano/keyboards berbeda. Gitar mempunyai keterbatasan jangkau jari. Sehingga pada instrument gitar susunan nada dikenal dengan nama inversi chord. Sebagai contoh akor C = C – E – D (1-3-5), inversi chord pada senar (dawai) berturut-turut dari dawai teratas adalah G – C – E – G -c – e. (Lihat gambar)

Chord Guitar

Teknik Fingering Chord tuts Piano atau Keyboards  relatif lebih mudah, karena berurutan rendah ke tinggi. Akord inversi bisa saja terbentuk karena kebutuhan nada tertentu pada chord itu. Seperti contoh :

Chord A Mayor = A – C# – E , inversi pertama menjadi E – A – C#, inversi kedua menjadi C#-E-A. Sebagai tiang chord adalah nada A.

CHORD C Mayor – Inversi

Chord Inversi akan mempermudah pergerakan jari pada tuts piano. Contoh :

Pergerakan chord : C – G – C – F —-> C (ceg) – G (bdg) – C (ceg) – F (cfa)

F Chord Inversi

Progressive Chord

Pada jenis musik tertentu, kebutuhan harmoni musik diperluas dengan menggunakan Progressive Chord. Pola Membentuk  Progressive Chord pada instrumen :

  1. X = 1 – 3 – 5 , contoh : C = C – E – G
  2. X Maj 7 = 1 – 3 – 5 – 7 , contoh : CMaj7 = C – E – G – B
  3. X Maj9 = 1 – 3 – 5 – 7 – 9, contoh : C Maj9 = C – E – G – B – D’
  4. X 7 = 1 – 3 – 5 – b7 , contoh : C7 = C – E – G -Bb
  5. X sus = 1 – 4 – 5 , contoh : C sus = C – F – G
  6. X sus 7 = 1 – 4 – 5 – b7 , contoh: Csus7  = C – F – G – Bb
  7. X m = 1 – b3 – 5 , contoh : Cm = C – Eb – G
  8. X m7 = 1 – b3 – 5 – b7 , contoh : Cm7 = C – Eb – G – Bb
  9. X m 9 = 1 – b3 – 5 – b7 – 9 , contoh : Cm7 = C – Eb – G – Bb – D’
  10. X m 7 – 5 = 1 – b3 – b5 – b7 , contoh : Cm7-5 = C – Eb – Gb – Bb
  11. dan masih banyak lagi….

Dengan demikian Anda harus menyusun terlebih dahulu susunan tangga nada, seperti Do=C , Do=F, Do=A, dll. Setelah itu temukan nada ke 1, ke 2, ke 3, dst.. untuk menyusun chord di atas. Untuk penempatan jari di instrumen piano atau keyboard agak lebih mudah. Tetapi untuk penerapan di instrument gitar, not tidak selalu berurut , disesuaikan dengan jangkauan jari pada fret gitar.

contoh :

  • Bm7 = B – D – F# – A’
  • F7 = F – A – C – Eb
  • DM7 = D – F# – A – C#
  • E sus7 = E – A – B- D
  • GM9 = G – B – D – F# – A
  • Bm7-5 = B – D – F – A
Progressive Chord Mayor 7 – Diminished 7

 

Di bawah ini adalah sebuah contoh penerapan pada pola musik ‘Blues‘ 12 bar (gunakan birama 4) :

A Blues Chord

Contoh lain pada tangga nada do = C :

Jazz Improvisasi in C Blues

 

Selamat Mencoba

Media Social, Share!